Friday, November 4, 2016

Contoh Cerita Sejarah : Sejarah Perumusan Pancasila

Sejarah Perumusan Pancasila

Ilmu Hexa Sejarah Perumusan Pancasila
Pancasila merupakan rumusan dan pedoman kehidupan berbangsa dan bernegara bagi seluruh rakyat Indonesia. Pancasila erat kaitannya dengan perjuangan untuk meraih kemerdekaan Indonesia, karena salah satu syarat terbentuknya suatu negara adalah mempunyai dasar negara. Pada sidang BPUPKI pertama yang dilaksanakan pada tanggal 29 Juni sampai 1 Juli 1945, tiga tokoh nasional yaitu Ir. Soekarno, Moh. Yamin, dan Supomo menyampaikan pandangannya mengenai dasar negara Indonesia. Sidang tersebut diadakan di gedung Chuo Sangi In di Jalan Pejambon 6 Jakarta dan dihadiri oleh seluruh anggota dari BPUPKI. Setelah itu, dibentuklah Panitia Sembilan yang beranggotakan sembilan orang yang di ketuai oleh Ir. Soekarno. Panitia Sembilan berhasil menghasilkan rumusan dasar negara yang disebut dengan Piagam Jakarta, namun piagam ini ditolak oleh masyarakat dari daerah Indonesia Timur. Akhirnya Piagam Jakarta tersebut direvisi hingga akhirnya diterima oleh semua kalangan dan ditetapkan oleh PPKI.

Pada tanggal 1 Maret 1945, pemerintah Jepang membetuk sebuah badan yang disebut BPUPKI / Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (Dokuritsu Zyunby Tyoosakai). BPUPKI bertugas untuk mempelajari dan menyelidiki hal-hal yang berkaitan dengan aspek-aspek politik, ekonomi, tata pemerintahan, dan hal-hal yang diperlukan dalam usaha pembentukan negara Indonesia Merdeka. BPUPKI beranggotakan 67 orang, termasuk 7 orang dari Jepang dan 4 orang dari Cina dan Arab. Tanggal 29 April 1945, Dr K.R.T. Radjiman Wedyodiningrat ditunjuk sebagai ketua BPUPKI dan didampingi oleh dua ketua muda yaitu Raden Panji Suroso dan Hibangase Yosio.

Setelah terbentuk, BPUPKI segera mengadakan persidangan. Masa persidangan BPUPKI dimulai pada tanggal 29 Mei 1945 sampai dengan 1 Juni 1945. Dalam persidangan tersebut, BPUPKI membahas rumusan dasar negara untuk Indonesia merdeka. Di persidangan BPUPKI yang pertama, terdapat berbagai pendapat mengenai dasar negara yang akan dipakai di Indonesia. Pendapat-pendapat rumusan dasar negara Indonesia disampaikan oleh tiga tokoh nasional yaitu Mr. Mohammad Yamin, Mr. Supomo, dan Ir. Soekarno.

Mr. Mohammad Yamin menyatakan pemikirannya mengenai dasar negara Indonesia merdeka dihadapan sidang BPUPKI tanggal 29 Mei 1945. Pemikiran Mr. Mohammad Yamin diberi judul "Asas dan Dasar Negara Kebangsaan Republik Indonesia". Usulan rumusan dasar negara Mr. Mohammad Yamin yang intinya adalah sebagai berikut.
  • Peri kebangsaan
  • Peri kemanusiaan
  • Peri ketuhanan
  • Peri kerakyatan
  • Kesejahteraan rakyat.

Mr. Supomo mengemukakan usulan rumusan dasar negara di sidang BPUPKI tanggal 31 Mei 1945, dari pemikiran tersebut merupakan penjelasan masalah-masalah mengenai hubungan dasar negara Indonesia dimana negara dibentuk hendaklah integralistik berdasarkan pada hal-hal berikut:

  • Persatuan
  • Kekeluargaan
  • Keseimbangan lahir dan batin
  • Musyawarah
  • Keadilan sosial
Tanggal 1 Juni 1945, Ir. Soekarno mendapat kesempatan untuk menyampaikan pendapat mengenai rumusan dasar negara Indonesia. Usulan rumusan dasar negara Ir. Soekarno terdiri atas lima asas antara lain sebagai berikut.
    • Kebangsaan Indonesia
    • Internasionalismee atau perikemanusiaan
    • Mufakat atau demokrasi
    • Kesejahteraan sosial
    • Ketuhanan Yang Maha Esa
    Persidangan pertama BPUPKI berakhir, namun rumusan dasar negara Indonesia untuk merdeka belum terbentuk. Padahal, BPUPKI akan reses (istirahat) satu bulan penuh. Maka dari itu, BPUPKI membentuk panitia perumus dasar negara yang anggota terdiri dari sembilan orang yang disebut dengan Panitia Sembilan. Tugas Panitia Sembilan adalah menampung berbagai aspirasi mengenai pembentukan dasar negara Indonesia. Anggota Panitia Sembilan terdiri dari Ir. Soekarno (ketua), Abdulkahar Muzakir, Drs. Moh. Hatta, K.H. Abdul Wachid Hasyim, Mr.Moh. Yamin, H. Agus Salim, Ahmad Subardjo, Abikusno Cokrosuryo, dan A.A. Maramis. Kerja keras dari Panitia Sembilan membuahkan hasil yaitu terciptanya rumusan dasar negara untuk Indonesia merdeka. Rumusan tersebut oleh Mr. Moh. Yamin yang diberi nama "Piagam Jakarta atau Jakarta Charter".

    Piagam jakarta yang dihasilkan oleh Panitia Sembila tidak seratus persen diterima oleh seluruh  rakyat indonesia. Masyarakat Indonesia yang beragama non-islam terutama Indonesia bagian Timur tidak setuju dengan sila pertama dari Piaga Jakarta yang berbunyi “Ketuhanan dengan menjalankan syariat islam bagi para pemeluk-pemeluknya”. Masyarakat Indonesia Timur menganggap bahwa dari sila tersebut ditakutkan hanya masyarakat Indonesia yang beragama islam saja yang diperhatikan, sementara agama lain merasa dikucilkan. Akhirnya Piagam Jakarta tersebut diperbaiki sila pertamanya menjadi “Ketuhanan Yang Maha Esa” dan bisa diterima oleh seluruh rakyat Indonesia.

    Tanggal 7 Agustus 1945, BPUPKI dibubarkan oleh pemerintah Jepang. Untuk menindaklanjuti hasil kerja dari BPUPKI, maka jepang membentuk Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI). Lembaga tersebut dalam bahasa Jepang disebut dengan Dokuritsi Junbi Inkai. Menanggapi hasil kerja dari BPUPKI terutama sidang pertama yang telah menghasilkan Piagam Jakarta, PPKI mengadakan sidang pada tanggal 18 Agustus dan sidang tersebut berhasil menetapkan dasar negara Indonesia. Dasar negara Indonesia tersebut kemudian oleh Ir. Soekarno diberi nama Pancasila. Panca artinya lima, dan Sila artinya dasar atau landasan.

    Sangat suka dengan menulis dan mencoba hal baru. Fokus di dunia blog dan desain grafis. Sedang berusaha menjadi blogger yang baik. Kunjungi blog saya di www.ilmuhexa.blogspot.com :)

    Share on Facebook
    Share on Twitter
    Share on Google+

    Related : Contoh Cerita Sejarah : Sejarah Perumusan Pancasila

    0 Komentar:

    Post a Comment

    close
    close
    close